Berawal pada suatu hari dimana hari dan tanggalnya gue sudah lupa, dan saat itu gue udah bekerja di suatu perusahaan yang lumayan besar. Namun yang gue inget hari itu gue nggak masuk kantor berhubung sedang libur.
Untuk mengisi kekosongan hari itu gue jalan-jalan ke Blok-M Plaza sendirian aja kebetulan juga saat itu gue lagi bete karena baru putus sama pacar. Saat gue udah nyampe disana, iseng aja gue keliling sendiri mulai dari lantai bawah sampai ke lantai atas dan akhirnya gue stand by di bioskop Twenty One. Sambil asyik ngeliat poster-poster film yang dipasang, mata gue jelalatan kekiri dan kekanan kali-kali aja ada cewek yang mau nemenin gue nonton film. Tapi kayaknya hari itu hari sial buat gue, karena gue liat nggak ada satu cewekpun yang sendirian, semua cewek yang dateng kesitu semua bawa pasangan.
Setelah merasa tak ada cewek yang bisa gue gaet, ya sudah…, gue langsung aja beli tiket nonton.
Setelah pintu Theater di buka gue langsung aja masuk dan duduk sambil nunggu filmnya diputer. Namun waktu film hampir dimulai tiba-tiba ada yang menyapa gue.
"Permisi Mas..!"
Waktu gue lirik ternyata yang nyapa itu adalah seorang cewek, dia ternyata mendapat kursi tepat disebelah kursi gue.
"Oo..silahkan…ehm..sendiri aja?", balas gue sambil basa-basi.
Gue ngomong gitu karena gue saat itu nggak liat ada siapa-siapa lagi yang nemenin selain dia.
"Iya nih lagi iseng abis boring sih kalo dirumah...!", jawabnya sambil melirik kearah gue.
Saat itu hati gue benar-benar gembira karena basa-basi gue mulai diresponnya, lagian gue rasa kalo cewek ini ramah juga.
"Kenapa koq dirumah bisa boring sih..?", tanya gue lagi.
"Ya..bosen aja kalo hari libur gini, nggak ada kegiatan tuh!", jawabnya sambil mulai makan popcorn yang dia bawa.
"Eh…, Mas mau?", sambungnya sambil nawarin popcorn ke gue.
"Wah makasih deh nanti aja yah!!", jawab gue.
"Ooo..iya..nama gue Jimmy, nama elo siapa kalo boleh gue tau?", tanya gue.
"Nama gue Reny. Elo sendirian juga Jim….?"
"Iya abis sama kaya elo, gue juga lagi nggak ada acara, makanya gue nonton aja…", sahut gue.
Akhirnya kita berdua jadi ngobrol panjang lebar sambil nunggu film maen. Pas film udah maen gue keluarin cocacola kaleng yang gue beli diluar dan berniat untuk membukanya.
Namun entah kenapa, tiba-tiba tuh cocacola kaleng muncrat isinya pas gue buka dan airnya menyembur keluar mengenai badan Reny. Dengan reflek gue keluarin saputangan gue dan langsung ngebersihin air cocacola yang ada dibadan Reny sambil gue juga minta maaf sama dia ini.
“Waduh sorry berat nih sumpah gue engga sengaja, Ren….!!".
Waktu ngebersihin gue secara nggak sengaja sempat nyenggol teteknya dia yang gue dapat rasakan, ternyata walaupun engga gede-gede amat tapi padet banget.
"Nggak apa-apa koq Jim..!, khan elo nggak sengaja ini…", bales Reny.
Dan berhubung saat gue nyenggol teteknya itu Reny hanya diem saja, maka gue sengaja dilama-lamain aja ngebersihin di bagian itu sambil sesekali nyoba ngeremesnya.
"Wah..koq betah ya..!", ujarnya.
"Betah kenapa ?", jawab gue belaga bego kali itu.
"Itu tangan koq malah maenin tetek gue sih, Jim…!", kata Reny berbisik ditelinga gue sambil kulihat dia nahan senyum.
"Abis tetek elo ngegemesin sih, sekel banget, Ren?", sahut gue semakin berani.
"Iya dong kalo punya properti tuh khan harus dirawat biar bagus ", kata Reny mulai manja.
"Ren!, dari pada disini mending kita cari tempat aja yuk buat ngobrol…", kata gue iseng saat film masih diputar.
"Ya udah nunggu apa lagi Jim!, eh elo bawa mobil?", sahut Reny.
"Beres ", jawab gue sambil gue gandeng tangan Reny untuk keluar dari gedung bioskop.
"So kita mau kemana nih, Ren?”, tanya gue saat kita berdua udah duduk dikursi mobil gue.
"Ya terserah elo aja kan elo yang ngajak!", jawab Reny singkat.
“Bagaimana kalau kita ke hotel aja…?”
Sengaja gue pancing dia dengan pertanyaan itu, gue ingin tahu gemana reaksinya. Eh tahunya diapun nggak sedikitpun menolak sambil menjawab.
“Kata gue juga terserah elo, gue sih oke aja….”
Akhirnya gue ajak aja dia mampir ke hotel yang terdekat yaitu ke hotel Melawai.
Singkat cerita. Setelah semua urusan check in selesai dan kita berdua udah sampe kamar, yang sengaja saat itu gue pesan kamar yang hanya berisi satu ranjang dan gue ambil short time.
“Ehm….kita mau ngobrol atau mau ngapain nih ?", kembali gue memancingnya.
"Ngapain juga kita disini kalo cuma untuk ngobrol doang. Gue khan udah tahu sekarang maunya elo itu apa, Jim…”, jawabnya yang membuat gue agak malu.
Dan setelah sedikit ngobrol ngaler ngidul berasmanya ditepi ranjang, tak lama kemudia gue lihat Reny mulai ngelepasin baju kaosnya dan rok mininya. Dan saat itu gue lihat kalau bodinya lumayan oke juga nih walaupun wajahnya emang nggak begitu cantik.
Saat itu dia pake bra sama cd warna item transparan, jadi kalo gue lihat saat itu, gue bisa lihat pentil teteknya dan jembutnya yang ngga begitu lebat kelihatan ngebayang merangsang.
"Buka dong baju elo Jim trus elo tunggu ditempat tidur, gue mau ke toilet dulu nih", sambil ngomong gitu dia masuk ketoilet.
"Sialan nih cewek!, gue disuruh-suruh gitu bikin gue malu aja…!", umpat gue dalam hati.
Tapi akhirnya gue buka aja baju, celana jeans serta sekalian celana dalam yang gue kenakan juga gue lepaskan hingga gue benar-benar sudah bugil saat itu. Dan saat itu batang kontol gue sudah mulai mengaceng keras walaupun belum begitu kencang namun gue cukup bangga karena bentuk batang kontol gue walaupun belum sepenuhnya tegang tapi sudah begitu besar. Hingga mantan pacar gue yang sering gue ewe selalu memuji kekuatan dan bentuk kontol gue itu, juga nyokap yang sering bersetubuh dengan gue selalu merasa puas karena katanya batang kontolku sangat besar dan panjang.
"Si Reny ngapain yah di toilet. Ah..gue susul aja", kata hati gue sambil langsung aja gue susul dia ke toilet.
Pas pintu gue buka, lalu gue longokan kepala gue kedalam, ternyata dia lagi nyebokin memek dia pake shower sambil duduk dipinggiran bak mandi.
"Hei ngapain elo masuk Jim bukannya nunggu di kasur .?", katanya terlihat agak kaget.
"Abis elo lama banget sih elo liat dong kontol gue udah ngaceng berat nih", kata gue.
“Mana coba, gue lihat punya lo itu….!”, jawabnya sambil tetap duduk dipinggir bak mandi itu.
Maka setelah mendengar jawaban dia seperti itu, segera daun pintu gue buka agak lebar dan gue langsung masuk kedalam mendekati tubuhnya yang juga sekarang sudah bugil. Dan ketika pandangannya tertumbuk kepada batang kemaluan gue, seketika dia menjerit kaget.
“Uffff….Jimmyyy…ooouuuwww…..”, jeritnya sambil sebelah tangannya menutupi bibirnya yang begitu sensual.
“Lho kenapa lo, Ren?”, tanya gue pura-pura heran.
“Nggak. Hanya punyamu besar banget, Jim. Gue jadi ngeri tapi juga gue suka, baru kali ini gue lihat batang sebsar punya lo….hihihihi…, lagian udah horny ya?, aduh kasian sini gue jilatin deh.!", jawab dia sambil tangannya langsung meraih kontol gue yang semakin menegang itu.
"Elo ngapain sih lama bener ?", gue tanya gitu sambil nikmatin elusan tangan dia di kontol gue.
"Terus terang Jim gue juga udah horny waktu di bioskop tadi, sampe memek gue basah. Jadi gue cuci dulu abis tengsin sih.!!!", setelah ngomong gitu dia mulai jilat dan ngelamotin kontol gue.
“Uhhh….shhhhh….enak Ren.!", gue ngerasa kontol gue anget banget waktu dikulum ama Reny yang sesekali ngegigit gemes kontol gue.
Sekitar lima menit Reny mengulum dan menjilat kontol gue sampe kontol gue itu basah banget ama air liurnya, dan gue juga mulai beraksi ditubuhnya yang begitu menggiurkan.
Pertama gue maenin teteknya, lalu putting susunya yang kecil dan berwarna coklat tua gue pelintir-pelintir trus yang satu lagi gue remes dengan gemes dan gue liat Reny merem sambil mendesah-desah ngerasain remesan tangan gue.
Setelah beberapa lama gue meremas-remas dan menjilat susunya lalu gue suruh aja dia supaya nungging dengan tangannya bertumpu pada pingiran bak mandi. Dia ternyata menurut saja apa yang gue suruh, dan tanpa gue suruh juga dia langsung melebarkan kedua kakinya serta tubuhnya tertelungkup di pinggiran bak mandi itu.
Dan saat itu gue jadi mulai tahu kalau Reny ini ternyata seorang perek karena gue lihat dari cara dia beraksi begitu lancar dan yang membuat gue semakin yakin kalau dia ini perek saat pandangan gue tertumpu pada tato yang tepat berada disela selangkangannya. Gue lihat tatonya gambar kemaluan laki-laki yang amat besar sedang menusuk kedalam liang memek.
Setelah sejenak gue perhatiin bodynya seperti itu, gue mulai beraksi kembali namun berhubung nih cewek kayaknya sih benar-benar perek jadi gue nggak mau jilatin memek dia dan waktu dia nungging itu, busyeet..pantat dia bohai banget. terus gue elus-elus tuh pantat yang bohai..mulai dari arah pinggang sampe kebagian memeknya yang kalo nungging gitu jadi keliatan jelas semua isi didalemnya, gue mulai ngelus-ngelus jembutnya yang jarang trus kebagian itilnya gue gesek-gesek sambil sesekali gue masukin jari tengah gue ke lobang memeknya yang udah mulai basah.
"Ahhhh….uhhhh…shhhhh…Ouuww…Jim…ee..naak…Jim ahhh..!!", Reny mulai mendesah genit keenakan dan tubuhnya semakin menelungkup dan kakinya semakin ia renggangkan.
Setelah gue rasa udah cukup basah, akhirnya gue arahin kontol gue yang sudah benar-benar keras dan kencang ke lobang memeknya dan perlahan gue dorong maju.
Pertamanya sih kontol gue agak sulit masuk, tetapi karena gue tekan semakin kuat dan juga atas bantuan Reny yang menyorongkan pantatnya membuat kontol besar gue sedikit demi sedikit mulai melesak kedalam liang memeknya.
Dan tak berapa lama kemudian, kontol gue itupun sudah mampu memasuki liang memeknya dengan begitu dalam sekali hingga kontol gue seperti menghilang kedalam liang memeknya yang emang udah sangat basah.
"Aaauuuuwww...asshhh….shittt….ouhhhhh…..Jimmy ahhhh…", Reny menjadi histeris setelah gue gerakin pinggul gue maju mundur perlahan.
Rasanya saat itu memang nikmat banget apalagi buat gue yang udah kira-kira dua minggu belon tersalurkan nafsu birahi gue itu.
"Shhhhh….oohhhhhh...ahhhhhh…", gue mendesah sambil maju mundurin pinggul gue dan tangan gue maenin pentil teteknya Reny yang juga udah mulai keras.
"Ahhhh….uuuhhh...shitttt…Jim gue mau nyampe nih….ahhhhh… duhhhhh….Jiiimmmmm…...waaaaawww…", sambil mengerang-ngerang gitu Reny juga semakin menekan keras pantatnya ke belakang agar batang kontol gue masuk lebih dalem lagi kedalam memeknya.
Dan saat itu gue ngerasa ada cairan hangat yang membasahi batang kontol gue, ternyata Reny udah orgasme ini ditandai dengan kepalanya mendongak ke atas dan disertai oleh desahannya yang panjang.
"Auuhhh….shhhhhh….Jiiiiimmm...Oufff….shhhhhhh….uuu uhhhh……aaahhh….Jiimmmyyy….niikk..mmmaaaaatttt….".
Langsung gue cabut kontol gue dari memeknya dan gue gendong dia menuju ke tempat tidur yang nyaman. Gue rebahin tubuh si Reny diatas tempat tidur dan gue jilatin teteknya yang mantap punya dengan rakus.
Tiba-tiba gue punya ide dan gue langsung bangun dari tempat tidur menuju ke mini bar yang ada disamping tv. Gue buka kulkas dan gue ambil juice jeruk.
"Elo koq brenti sih Jim..??", tanya Reny sambil masih telentang di tempat tidur.
"Ada deh mau tau aja !", jawab gue pendek.
Gue balik lagi ketempat tidur dan gue tuangin juice jeruk tersebut ke teteknya, walaupun sampe tumpah ke kasur gue engga peduli. Abis itu gue mulai jilatin teteknya Reny dengan rakusnya sambil menikmati juice jeruk yang gue tuang tadi.
"Ohhhh Jim..geli…geli Jim Ahhhhh…..", Reny mulai blingsatan nggak karuan sambil tangannya menjambak rambut gue.
Gue terus jilat dan ngelamot teteknya Reny sampe juice jeruk tersebut abis. Dan setelah itu gue buka pahanya lebar-lebar untuk gue sodok dengan kontol gue lagi.
"Ooohhhh…Jiiimmm..ahhh…yaaaaa…..shhh….", kembali dia mengerang-ngerang.
Gue mulai bergerak naik turun untuk menusuk-nusukan kontol gue kedalam liang memek Reny yang sudah benar-benar basah dan penuh oleh lendir putih. Terdengar bunyi dari memek Reny yang basah itu dengan sodokan kontol gue hingga berkecipak-kecipak.
Reny yang udah mulai horny mulai menggerak-gerakkan pinggulnya mengikuti irama gue. Ternyata Reny emang ahli karena gue ngerasain nikmat yang nggak ada duanya, kontol gue seperti di perat oleh memek dia saat dia memutarkan pinggulnya.
"Wahhh…..Reeen…ahhhh… elo hebat Reeen… shhhhh… memek elo bisa nyedot ohhhh..shhhh…", racau gue saat gue rasakan kontol gue semakin diperat oleh memeknya itu. Dan gue lihat Reny semakin cepat memutar-mutarkan pantatnya dan sesekali pantatnya ia dorong, lalu ia putar lagi semakin cepat.
Gue ngerasa kalo saat itu pertahanan gue sudah mau bobol dan gue rasakan pula kalau kontol gue sudah sangat berkedut-kedut dan kontolku yang semakin diperat oleh liang memek reny semakin terasa panas.
"Ahhhhh….Reeennn…..gue mau keluar nih….!", erang gue. Reny mendorong tubuh gue sambil bilang.
"Gue diatas deh..Jim..!".
Gue cabut kontol gue dan gue rebahan dikasur sambil kulihat kontolku berkedut-kedut dan sudah basah serta dilumuri oleh lendir-lendir putih yang menempel dipermukaannya.
Reny segera bangun lalu dia langsung mengangkangi tubuh gue dan dia langsung pula menduduki perut gue itu. Lalu Reny mengarahkan kontol gue dengan sebelah tangannya kearah lobang memeknya dan setelah tepat, dia langsung menekankan pinggulnya kebawah dengan begitu cepat.
“Ouuuwwww….Jiiiimmmmm……”, jeritnya keras sambil kepalanya terdongak kebelakang saat kontolku langsung melesak cepat kedalam liang memeknya itu.
“Oooohhhhhh…….", gue hanya mampu mendesah saat kurasakan kontol gue itu begitu nikmat menggesek memek dia.
Sejenak Reny berhenti saat kontolku sudah tertancap seluruhnya kedalam liang memek dia. Kurasakan dia hanya memutar pinggulnya tanpa ia angkat tubuhnya itu. Kurasakan kenikmatan itu kembali hadir.
“Oooohhhh…Reeennn…..”, desah gue lagi.
Kemudian Reny kini mulai aktif, dia bergerak keatas dan kebawah sambil menjambak rambutnya sendiri. Gerakan naik turun pantatnya semakin lama gue rasakan semakin cepat dia lakukan, hingga suara berkecipak semakin jelas terdengar saat itu.
Tangan gue yang bebas lansung bermain-main dengan teteknya Reny yang udah nggak karuan warnanya abis gue cupangin tadi.
"Ahhhhhh….duuuuhhh…Jim..gila enak bener shhh….ohhhh…", Reny sedikit menjerit saat kontolku sengaja ia gesek-gesekan ke itilnya yang kurasakan pula kontolku seperti menggesek tonjolan yang semakin lama semakin nikmat gue rasakan.
Setelah sekitar hampir 15 menit dia menyetubuhi gue seperti itu, gue ngerasa kalo saat itu gue sudah benar-benar tak mampu lagi untuk bertahan lebih lama.
"Ouuuhhfff Reeen..gue udah engga tahan nih shhh…..gue maaauu…...", erangku tak selesai sambil gue cengkram pinggang Reny untuk melampiaskan perasaan nikmat.
"Jim kita keluar bareng ahhhh…..shhhh..ouhhhhh.. Jimmmmm…..ooohhhh…nikmaaatttt…….”, erangnya bersamaan dengan eranganku.
Akhirnya kita berdua orgasme bersaaman, kontolku langsung menyemburkan sprema yang begitu hebat menyemprot kedalam liang memeknya, juga gue rasakan memek Reny seperti semakin hangat.
Setelah menikmati orgasme masing-masing kita tertidur sambil berpelukan.
Kita terbangun malam hari dan langsung berpakaian setelah itu langsung cabut. Ternyata hari libur gue nggak spesial yang gue kira, malah gue dapet duren yang udah mateng hahahaha..