Pada waktu sore rumah sedang kosong; bonyok lagi pergi dan kebetulanpembantu juga lagi nggak ada. Adek gua lagi pergi. Gua nyewa VCD bokepxxx dan x2. Gua seneng bgt, karena gak gangguan pas lagi nonton. Ceritax2 di VCD itu kebetulan bercerita tentang sex antara adek dan kakak.Gila bgt deh adegannya. Gua pikir kok bisa ya. Eh, gua berani gak yangelakuin itu ama adek gua yang masih SMP? tapi khan adek gua masihpolos bgt, kalo di film ini mah udah jago and pro, pikir gua dalamhati. Lagi nonton plus mikir gimana caranya ngelakuin ama adek gua, eh,bel bunyi. Wah, teryata adek gua, si Dina ama temennya dateng. Sial,mana filmnya belum selesai lagi. Langsung gua simpen aja tuh VCD, trusgua bukain pintu. Dina ama temennya masuk. Eh, temennya manis juga lho.
“Dari mana lo?” tanya gua. “Dari jalan donk. Emang kaya kakak,ngedekem mulu di rumah,” jawabnya sambil manyun. “Gua juga sering jalantau, emang elo doank. Cuman sekarang lagi males,” kata gua. “Oh iya,kak. Kenalin nih temen gua, namanya Anti. temen sekelas gua,” katanya.akhirnya gua kenalan ama tuh anak. Tiba-tiba si Dina nanya.
“liat VCD Boyzone gua gak?” “Tau’, cari aja di laci,” kata gua. Eh,dia ngebuka tempat gua naro VCD bokep. Gua langsung gelagapan.
“Eh, bukan disitu…” kata gua panik. “Kali aja ada,” katanya. Telat.Belum sempet gua tahan dia udah ngeliat VCD xxx yang covernya lumayanhot itu, kalo yang x2 sih gak pake gambar. “Idih… kak. Kok nonton filmkaya begini?” katanya sambil mandang jijik ke VCD itu. Temennya sihsenyam-senyum aja. “Enggak kok, gua tadi dititipin ama temen gua,”jawab gua bohong. “Bohong bgt. Ngapain juga kalo dititipin nyasar ampedi laci ini,” katanya.
“Kak, ini film jorok kan? Nnnggg… kaya apa sih?” tanyanya lagi. Guaketawa aja dalam hati. Radi jijik, kok sekarang malah penasaran.
“Elo mo nonton juga?” tanya gua. “Mmmmm…. jijik sih… tapi… penasarankak…,” katanya sambil malu-malu. “Anti, elo mo nonton juga gak?”tanyanya ke temannya. “Gua mah asyik aja. Lagian gua udah pernah koknonton film kaya begitu” jawab temannya.
“Gimana… jadi nggak? keburu mama ama papa pulang nih,” desakku. “Ayodeh. Tapi kalo gua jijik, dimatiin ya?” katanya. “Enak aja lo, elokabur aja ke kamar,” jawab gua. Lalu VCD itu gua nyalain. Jreeeeng…dimulailah film tsb. Gua nontonnya sambil sesekali mandangin adek guaama temennya. Si Anti sih keliatannya tenang nontonnya, udah expertkali ya? Kalo adek gua keliatan bgt baru pertama kali nonton film kayabegitu. Dia keliatan takut-takut. Apalagi pas adegan rudalnya cowodiisep. Mana tuh rudal gedenya minta ampun. “Ih, jijik bgt…” kata Dina.Pas adegan ML kayanya si Dina udah gak tahan. Dia langsung kabur kekamar.
“Yeee, malah kabur,” kata Anti. “Elo masih mo nonton gak?” tanya guake si Anti. “Ya, terus aja,” jawabnya. Wah, boleh juga nih anak.Kayanya, bisa nih gua main ama dia. Tapi kalo dia marah gimana? pikirgua dalem hati. Ah, gak apa-apa kok. Gak sampe ML ini. Sambil nonton,gua duduknya ngedeket ama dia. Dia masih terus serius nonton. Lalu guacoba pegang tangannya. Pertama dia kaget tapi dia nggak berusahangelepas tangannya dari tangan gua. Kesempatan besar, pikir gua . Guaelus aja lehernya. Dia malah memejamkan matanya. Kayanya dia menikmatinbgt. Wow, tampangnya itu lho… manis!! Gua jadi pengan nekat. Waktu diamasih merem, gua deketin bibir gua ke bibir dia. Akhirnyabersentuhanlah bibir kita. Karena mungkin emang udah jago, si Antimalah ngajakin french kiss. Lidah dia masuk ke mulut gua danbermain-main di dalem mulut. Sial, jagoan dia daripada gua. Masa guadikalahin ama anak SMP sih. Sambil kita berfrench kiss, gua berusahamasukkin tangan gua ke balik bajunya. Nyari sebongkah buah dada imut.Ukuran toketnya gak begitu gede, tapi kayanya sih sexy. Soalnya badansi Anti itu gak gede tapi gak kurus, dan tubuhnya itu putih. Begituketemu toketnya, langsung gua pegang dan gua raba-raba. Tapi masihterbungkus ama bra-nya.
“Baju elo gua buka ya?” tanya gua. Dia ngangguk aja sambilmengangkat tangannya ke atas. Gua buka bajunya. Sekarang dia tinggalpake bra warna pink dan celana panjang yang masi h dipake. Shit!! katagua dalem hati. Mulus bgt! Gua buka aja bra-nya. toketnya bagus,runcing dan putingnya berwarna pink. Langsung gua jilatin toketnya… diamendesah… Gua jadi makin terangsang. Gua jadi pengan ngent*tin dia.Tapi gua belom pernah ML jadi gua gak berani. Tapi kalo sekitar dadaaja sih gua lumayan tau. Gimana ya? Tiba-tiba pas gua lagi ngejilatintoketnya si Anti, adik gua keluar dari kamar. Kita sama-sama kaget. Diakaget ngeliat apa yang kakak dan temennya perbuat. Gua dan Anti kagetpas ngeliat Dina keluar dari kamar. Si Anti buru-buru pake bra danbajunya lagi. Si Dina langsung masuk ke kamarnya lagi. Kayanya diashock ngeliat apa yang kita berdua lakuin. Si Anti langsung pamit mopulang.
“Bilang ama Dina ya…. sorry,” kata Anti. “Gak apa-apa kok,” jawab gua.Akhirnya dia pulang. gua ketok kamarnya Dina. Gua pengen ngejelasin.Eh, dianya diem aja. Masih kaget kali ya, pikir gua. Gua tidur aja, danternyata gua ketiduran ampe malem. Pas kebangun, gua gak bisa tidurlagi. Gua keluar kamar. Nonton tv ah, pikir gua. Pas sampe di depan TVternyata adek gua lagi tidur di kursi depan TV. Pasti ketiduran laginih anak, kata gua dalam hati. Gara-gara ngeliat dia tidur dengan agak“terbuka” tiba-tiba gua jadi keinget ama film x2 yang belom selesai guatonton, yang ceritanya tentang hubungan sex antara adek dan kakak,ditambah hasrat gua yang gak kesampaian pas sama Anti tadi. Ketika adekgua ngegerakin kakinya membuat roknya tersingkap, dan terlihatlahCD-nya. Begitu ngeliat cd nya gua jadi semakin nafsu. Tapi gua takut.Ini kan adek gua sendiri masa gua ent*tin sih. Tapi dorongan nafsusemakin menggila. Ah, gua pelorotin aja cdnya. Eh, ntar kalo dia bangungimana? ah, cuek aja. Begitu CD-nya turun semua, wow, bel ahanvaginanya terlihat masih amat rapet dan di hiasi bulu-bulu halus yangbaru tumbuh. Gua coba sentuh… hmmm, halus sekali. Gua sentuh garisvagina-nya. Tiba-tiba dia menggumam. Gua jadi kaget. Gua ngerasa diruang TV terlalu terbuka. Gua rapiin lagi pakaian adek gua, truss guagendong ke kamarnya dia. Sampe di kamar dia… it’s show time, pikir gua.Gua tidurin dia di kasurnya. Gua bukain bajunya. Ternyata dia gak pakebra. Wah, payah juga nih adek gua. Ntar kalo toketnya jadi turungimana. Begitu bajunya kebuka, toket mungilnya menyembul. Ih, lucubentuknya. Masih kecil toketnya tapi lumayan ada. Gua coba isepputingnya… hmmm…. nikmat! Toket dan putingnya begitu lembut. Eh,tiba-tiba dia bangun!!
“Kak… ngapain lo!!” teriaknya sambil mendorong gua. Gua kaget bgt.“Ngg… ngg… nggak kok, gua cuman pengen nerusin tadi pas sama si Anti.Gak papa kan?” jawab gua ketakutan. Gua berharap bonyok gua gakngedenger teriakan adek gua yang agak keras tadi. Dia nangis. “Sorry yaDin. Gua salah, abis elo juga sih ngapain tidur di ruang TV dengankeadaan seperti itu. Gak pake bra lagi,” kata gua. “Jangan bilang samamama dan papa ya, please…,” kata gua. Dia masih nangis. Akhirnya guatinggalin dia. Aduh, gua takut ntar dia nga du. Sejak saat itu gua kaloketemu dia suka canggung. Kalo ngomong paling seadanya aja. Tapi guamasih penasaran. Gua masih pengen nyoba lagi untuk ngegituin Dina.Sampai pada suatu hari, adek gua lagi sendiri di kamar. Gua coba masuk.
“Din, lagi ngapain elo,” gua nyoba untuk beramah tamah. “Lagidengerin kaset,” jawabnya. “Yang waktu itu, elo masih marah ya….” tanyagua. “….
” dia diem aja. “Sebenernya gua… gua… pengen nyoba lagi….” gila yagua nekat bgt. Dia kaget dan pas dia mo ngomong sesuatu langsung guadeketin mukanya dan langsung gua cium bibirnya.
“Mmhhpp… kakk…. mmmhph…” dia kaya mo ngomong sesuatu. Tapi akhirnyadia diem dan mengikuti permainan gua untuk ciuman. Sambil ciuman itutangan gua mencoba meraba-raba toketnya dari luar. Pertama ngerasaintoketnya diraba, dia menepis tangan gua. Tapi gua terus berusaha sambiltetap berciuman. Setelah beberapa menit berciuman sambil meraba-rabatoket, gua mencoba membuka bajunya. Eh, kok dia langsung mau aja dibukaya? Mungkin dia lagi merasakan kenikmatan yang amat sangat dan pertamakali dirasakannya. Begitu dibuka, langsung gua buka bra-nya. Guajilatin putingnya dan sambil mengusap dan mneremas- remas toket yangsatunya. Walaupun toket adek gua itu masih agak kecil, tapi dapatmemberikan sensasi yang tak kalah dengan toket yang gede. Ketika lagidi isep-isep, dia mendesah,
“Sshh… ssshhhh…. ahhh, enak, kak….” Setelah gua isepin, putingnyamenjadi tegang dan agak keras. Truss gua buka celana gua dan guakeluarin “adek” gua yang udah lumayan tegang. Pas dia ngeliat, dia agakkaget. Soalnya dulu kita pernah mandi bareng pas
“punya” gua masih kecil. Sekarang kan udah gede donk. Gua tanya ama dia,
“berani untuk ngisep punya gua gak? ntar punya elo juga gua isepindeh, kita pake posisi 69? “69… apa’an tuh?” tanyanya. “Posisi di manakita saling mengisap dan ngejilatin punyanya partner kita pada saatberhubungan.” jelas gua.
“Oooo…” Langsung gua ngebuka celana dia dan CDnya dia. Kita langsungngambil posisi 69. Gua buka belahan vaginanya dan terlihatlahklentitnya seperti bentuk kacang di dalem vaginanya itu. Ketika guasentuh pake lidah, dia mengerang, “Ahhhh… kakak nyentuh apanya sih kokenak bgt….” tanyanya. “Elo mestinya ngejilatin dan ngisep punya guadonk. Masa elo doank yang enak,” kata gua. “Iya kak, abis takut dangeli sih…” jawabnya. “Jangan bayangin yang bukan-bukan dong. Bayanginaja keenakan elo,” kata gua lagi. Saat itu juga dia langsung menjilatpunya gua. Dia ngejilatin kepala anu gua dengan perlahan. Uuhhh…. enakbener. Truss dia mulai ngejilatin seluruh dari batang gua. Lalu diamasukkin punya gua ke mulutnya dan mulai menghisapnya. Ooohhhh…. gilabener. Dia ternyata berbakat. Isepannya ngebuat gua jadi hampir keluar.“Stop… eh, Din, stop dulu,” kata gua. “lho knapa?” tanya nya. “T ahandulu ntar gua keluar,” jawab gua. “Lho emang kenapa kalo keluar?”tanyanya lagi. “Ntar game over,” kata gua. Ternyata adek gua emangbelom ngerti masalah seks. Bener-bener polos. Akhirnya jelasin kenapakalo cowo udah keluar gak bisa terus pemainannya. Akhirnya dia mulaimengerti. Posisi kita udah gak 69 lagi, jadi gua aja yang bekerja.Kemudian gua terusin ngisepin vaginanya dan klentitnya. Dia terusmenerus mendesah dang mengerang.
“Kak Iwan… terus kak… disitu… iya disitu… oohhhhh…. ssshhhh….” Guaterus menghisap dan menjilatinya. Dia menjambak rambut gua. Sambilmatanya merem melek. Akhirnya gua udah dalam kondisi fit lagi (tadi kankondisinya udah mo keluar).
Gua tanya sama adek gua, “Elo berani ML gak?” “…” dia diem. “Gua pengen ML, tapi terserah elo… gua gak maksa,” kata gua.
“Sebenerya gua takut. Tapi udah kepalang tanggung nih…. gua lagi on air,” kata dia.
“Ok… jadi elo mau ya?” tanya gua lagi. “…” dia diem lagi.
“Ya udah deh, kayanya elo mau,” kata gua. “Tapi tahan sedikit. Nantiagak sakit awalnya. Soalnya elo baru pertama kali,” kata gua.
“…” dia diem aja sambil menatap kosong ke langit-langit. Gua bukakedua belah pahanya lebar-lebar. Keliatan bibir vaginanya yang masihsempit itu. Gua arahin ke lobang vagina nya. Begitu gua sentuhin palaanu gua ke vaginanya, Dina menarik nafas panjang, dan keliatan sedikitmengeluarkan air mata. “Tahan ya din….” Langsung gua dorong anu guamasuk ke dalem vaginanya. Tapi masih susah, soalnya masih sempit bgt.Gua terus nyoba mendorong anu gua… dan… bleesss… Masuk juga pala anugua. Dina agak teriak,
“akhhh sakit kak….” “Tahan ya Din…” kata gua. Gua terus mendorongagar masuk semua. Akhirnya masuk semua anu gua ke dalam selangkanganadek gua sendiri.
“Ahhh… kak… sakit kak… ahhhh.” Setelah masuk, langsung gua goyangmaju mundur, keluar masuk vaginanya. “Ssshhh… sakittt kakk…. ahhh…enak… kak, terussss… goyang kakk…” Dia jadi mengerang tidak keruan.Setelah beberapa menit dengan posisi itu, kita ganti dengan posisi dogstyle. Dina gua suruh nungging dan gua masukkin ke vaginanya lewatbelakang. Setelah masuk, terus gua genjot. Tapi dengan keadaan dogstyle itu ternyata Dina langsung mengalami orgasme. Terasa sekaliotot-otot di dalam vaginanya itu seperti menarik anu gua untuk lebihmasuk.
“Ahhhhh… ahhha… gua lemess bgt… kak,” rintihnya dan dia jatuhtelungkup. Tapi gua belom orgasme. Jadi gua terusin aja. Gua balik badannya untuk tidur terlentang. Truss gua buka lagi belahan pahanya. Guamasukkin anu gua ke dalam vaginanya. Padahal dia udah kecapaian. “Kak,udah dong. Gua udah lemes…” pintanya. “Sebentar lagi ya…” jawab gua.Tapi setelah beberapa menit gua genjot, eh, dianya seger lagi.
“kak, yang agak cepet lagi dong…” katanya. Gua percepat dorongan dan genjotan gua.
“Ya… kaya… gitu dong… sssshh… ahhh.. uhuuh,” desahannya makin mautaja. Sambil ngegenjot, tangan gua meraba-raba dan meremas toketnya yangmungil itu. Tiba-tiba gua seakan mau meledak, ternyata gua mo orgasme.
“Ahhh, Din gua mo keluar…. ahhh…” Ternyata saat yang bersamaan diaorgasme juga. Anu gua sperti dipijat- pijat di dalem. Karena masihenak, gua ngeluarinnya di dalem vaginanya. Ntar gua suruh minum pil KBaja supaya gak hamil, pikir gua dalam hati. Setelah orgasme bareng itugua cium bibirnya sebentar. Setelah itu gua dan dia akhirnya ketidurandan masih dalam keadaan bugil dan berkeringat di kamar gara-gara kecapaian. Ketika bangun, gua denger dia lagi merintih sambil menangis.
“Kak, gimana nih. Punya gua berdarah banyak,” tangisnya. Gua liatternyata di kasurnya ada bercak darah yang cukup banyak. Dan vaginanyaagak sedikit melebar. Gua kaget ngeliatnya. Gimana nih jadinya?
“Kak, gua udah gak perawan lagi ya?” tanyanya. “…” gua diem aja.Abis mo jawab apa. Gila… gua udah merenggut keperawanan adek guasendiri. “Kak, punya gua gak apa-apakan?” tanyanya lagi.
“Berdarah begini wajar untuk pertama kali,” kata gua. Tiba-tiba,gara-gara ngeliat dia gak pake CD dan memperlihatkan vaginanya yangagak melebar itu ke gua, anu gua “On” lagi. Gua elus-elus aja vaginaadek gua itu. Truss gua suruh dia tiduran lagi.
“Mo diapain lagi gua kak?” tanyanya. “Nggak, gua pengen liat apapunya elo baik-baik aja,” kata gua sambil bohong, padahal gua pengenmenikmati lagi. Pas dia tiduran, gua buka belahan vaginanya. Emang sihjadi lebih lebar dan masih ada sisa sedikit darah mengering. Gua cariklitorisnya, gua jilatin lagi.
“Kak, jangan dong. Masih perih nih,” larangnya. Yaaa… kok dia udahgak mau lagi. “Ya udah deh, kalo masih perih,” kata gua. Gua bingungnih, gua masih pengen lagi, tapi adek gua udah keburu gak mau. Sakitbanget kali ya, pertama kali begituan. Ya udah deh, gua ajak mandibareng aja siapa tau kalo udah seger nanti dia mau lagi. “Kita mandibareng aja yuk,” pinta gua.
“Ayo…” kata Dina. Kita mandi di kamar mandi adek gua. Gua idupin airshower yang anget. Wuihhh, nikmat banget pas kena air anget. Abis capeML ama adek sen- diri, mandi air anget. Di bawah pancuran shower, guapertama-tama ngambil posisi berada di belakangnya. Truss gua mulainyabunin bela- kang tubuhnya. Setelah belakangnya selesai semua, masihdalam posisi gua di belakangnya, gua mulai nyabunin bagian depannya,mulai dari perut ke atas. Pas sampe bagian toketnyagua sabunin, dia mulai meng- gelinjang dan mendesah lagi. Gua ciuminbagian belakang lehernya sambil terus nyiumin leher adek gua itu.Puting adek gua, gua pilin- pilin pake ujung jempol dan ujung telunjuk.Eh, pada waktu gua nyabunin toket imutnya itu tangan dia menyentuh danmulai meraba-meraba tubuh gua dan berusaha mencari punya gua. Begitutersentuh punya gua langsung digenggam dan dipijat-pijat. Tangan guayang satu lagi mulai bergerilya ke daerah selangkangannya. Denganbermodalkan sabun, gua mulai nyabunin bagian vagina adek gua itu.Pertama, gua usap dari luar bibir vaginanya, lalu jari gua mulaimencoba masuk mencari klitorisnya. Adek gua tiba-tiba ngomong lagi tapimasih dalam keadaan kenikmatan karena masih gua ciumin lehernya danputingnya gua pilin-pilin.
“Kak, sshhh… Jangan dulu donk. Sshttss… ahhh…” erangnya. Ya udah,gua gosok-gosok aja dari luar. Ternyata belom lama setelah guagosok-gosok itu ternyata adek gua orgasme.
“Aahhh… ah…” dia merintih keenakan dan dia langsung lemas. Setelahdia orgasme itu, gua minta dia untuk memainkan anu gua pake tangannya.Dengan memakai sabun dia mengocok anu gua. Enak banget. Tangannya yangkecil itu menggenggam anu gua erat sekali. Akhirnya tak lama kemudiangua keluar juga. Selesai itu, kita langsung keluar kamar mandi. dan guakeluar dari kamarnya.
Kini kami telah tumbuh dewasa dan telah memiliki pasanganmasing-masing, dan beruntung bagi adekku mendapatkan seorang pria yangsangat mencintainya, dan gua juga sudah menikah dan dikaruniai seorangputra. Adek gua juga sudah memiliki seorang anak, hasil dari hubungangelap kami, tetapi tidak ada seorangpun yang tahu selain kami berdua,karena pada saat itu, suaminya pergi keluar negeri selama 1 bulan danpada saat itu kami ML setiap hari sampai dia mengandung anak gua.

TAMAT